Wednesday, October 15, 2008

Raya lagi

Tahun ni entah bila jamuan hari raya peringkat UPSI? Berkira-kira nak makan nasi impit kuah sup...sedappp. Hari ni ada sahabat-sahabatku yang rajin dan pandai masak buat rumah terbuka, tapi terbuka untuk yang dijemput saja la. Nadiah dengan laksanya, Yana dengan popianya yang aku tak sempat nak makan banyak-banyak dan Shima dengan nasi impit kuah kacang dan kuah lemaknya. Hmmm...selera. Dalam semua menu, popia yang paling banyak aku makan. Tapi oleh kerana ada janji temu seterusnya, tak dapat aku nak tinggal lagi menghabiskan apa yang tinggal!


Tukang masak dan tukang makan

Popiah cik Yana

Sedapnya...sebab cantiknya...dah abis makan lontong baru tau ikan bilis tu utk makan dengan lontong..huhu


Nasi impit, kuah lemak dan kuah kacang kepunyaan Shima.
Kuah lemak yang menarik tak?
Nasi impit yang tawar kalau dimakan begitu saja.


Nadiah dan laksanya. Yana jgn marah takde pose dengan popiahnya.

Jamuan Hari Raya peringkat KAB: 18 Oktober 2008 (Sabtu), 8.30 malam, Foyer KAB

Jamuan Hari Raya PS Silat Cekak Pusaka Ustaz Hanafi: 18 Oktober 2008 (Sabtu), Rumah Persatuan

Jamuan Hari Raya Abang Zul: 18 Oktober 2008 (Sabtu), di Rumah Abang Zul

Wahhhhhhhhh...rezeki melimpah, Alhamdulillah.

Saturday, August 30, 2008

Jalan-jalan di Kota Melaka Bandar Warisan Dunia

Inilah yang dinamakan takdir. Kelmarin dulu (Hari Khamis) yang lalu, beria-ia saya merancang mahu ke perpustakaan esoknya (Jumaat) kerana mahu menyiapkan tugasan-tugasan yang tergendala menanti tangan ini menyambung menulis. Memandangkan Jumaat itu kelas Kimia Organik juga batal, dapatlah saya siapkan lebih banyak tugasan. Nampaknya takdir yang dituliskan lain bunyinya. Datanglah si Annuar, presiden Persatuan Sejarah menawarkan tempat berharga RM3.00 untuk ke Melaka Bandar Bersejarah. Oh, rupanya saya ditakdirkan untuk berada di sana. Berpergianlah kami (saya dan Nadiah) bersama-sama rakan-rakan lain dari Persatuan Sejarah. Saya juga tidak maklum sebelum ini bahawa Melaka telah diiktiraf sebagai Bandaraya Warisan Dunia oleh UNESCO pada 1 Ogos yang lalu.





Kalaulah Flor de La Mar ini dibina dengan suasana 1511, pasti saya lebih teruja.




Saya bayangkan A Famosa itu kota yang memanjang dengan pameran-pameran tentang sejarahnya di dalam, rupanya hanya tinggal pintu gerbangnya dan dalamnya pelukis yang mencari rezeki.





Besarnya kapal perang Inggeris, cuba bandingkan dengan kapal Melayu atau Belanda atau Portugis.

Kesunyian di runtuhan Gereja St. Paul. Kenapa agaknya gereja ini dibina di atas bukit sana, penat kami mendaki. Kasihan juga seorang kakak menjual cenderahati bila melihat anak kecilnya tidur di sisi.
Dua penyanyi berbakat menyanyikan lagu dari pelbagai bahasa berbeza.