Tuesday, July 24, 2018

Susahnya mengingat nama dan wajah

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Minggu ini masuk minggu keempat saya berada di sekolah baru, persekitaran baru. Kalau dulu berada di sebuah sekolah yang muridnya terdiri daripada pelbagai kaum termasuk kaum Melayu, Cina, India, Asli dan Sikh. Tapi sekarang, majoriti pelajar KV Alor Setar adalah daripada kaum Melayu dan kebanyakan pelajarnya adalah pelajar lelaki. Persekitaran ini memang sangat berbeza berbanding sekolah dahulu. Namun, mungkin berbekal pengalaman mengajar yang tak seberapa, saya lebih mudah menyesuaikan diri di sekolah ini. Tambahan pula kini saya boleh bercakap dalam loghat tempatan.

Satu perkara yang boleh membantu sesi PdPc guru adalah dengan cara mengingat nama dan wajah muridnya. Setiap guru pasti mempunyai kaedah masing-masing untuk mengingat nama dan wajah anak-anak didiknya. Bagi diri saya, saya akan menyediakan senarai nama murid setiap kelas sebelum masuk ke kelas. Pada permulaan kelas saya akan menyebut nama murid setiap seorang sambil memerhatikan wajah mereka. Bila melihat wajah murid, saya akan cuba membezakan mereka dengan pelbagai cara. Mungkin dari segi bentuk muka, memakai cermin mata atau tidak, rambut panjang atau pendek, ketinggian, kedudukan di dalam kelas dan pelbagai cara yang lain. Dalam masa yang sama, kehadiran boleh diambil dan guru dapat mengetahui muridnya yang tidak hadir. 

Saya akan melakukan perkara ini sehinggalah saya ingat nama semua murid. Apabila sudah ingat nama mereka, lebih mudah untuk saya dalam sesi PdPc. Contohnya semasa guru meminta murid menjawab soalan. Selain itu, jika murid tersebut bising di dalam kelas, guru mudah menegur dengan menyebut nama mereka. Saya boleh mengingat nama murid-murid yang diajar serta wajah mereka dalam satu tempoh yang singkat kerana di sekolah lama, murid Cina mempunyai nama yang pendek, unik dan mudah diingat. Bagi pelajar Melayu, nama mereka lebih panjang dan sukar diingat. Di KV Alor Setar sekarang, saya mengambil masa yang lebih lama untuk mengingat nama pelajar kerana nama mereka yang panjang dan ada nama yang sama. Selain itu, saya sukar membezakan wajah pelajar lelaki yang nampaknya hampir sama semuanya. Agak lucu juga.

Tapi kini setelah masuk minggu keempat saya mula mengingat nama kebanyakan pelajar tetapi masih memerlukan sedikit masa untuk mengingat keseluruhan nama dan wajah mereka. Sejak usia semakin bertambah, nampaknya semakin sukar mengingat nama pelajar.

Lupa menyebut tentang si kembar di sekolah lama dulu. Terdapat dua pasang kembar seiras yang saya ajar selama setahun. Saya masih tak dapat membezakan Suhana dan Suhada atau Hanim dan Hanom. Tapi, saya boleh membezakan Rashmira dan Rashveni kerana fizikal mereka agak berbeza. Rubini dan Rubachini juga tak dapat saya bezakan walaupun tiga tahun mengajar mereka mata pelajaran Sains. Manakala Loke Siu Yin dan Loke Jia Yin baru saja saya temui awal tahun ini, belum sempat mengenal lebih lama. Ada juga kembar tak seiras, Loke Choe Whye, Loke Choe Keong dan Loke Jo Ey yang pastinya berbeza. 
 
 Rubini dan Rubachini, kedua-duanya bercermin mata. 
Miki a/p Sarik atlet harapan olahraga. 
Yang menjenguk di belakang tu Ku Haizatul Hizreen

  
 Emmm...rasanya si kecil comel ni Rubini
 
Rindu pula dengan SMK Khai Mun, Bentong, Pahang. 


Post a Comment

Kuih-muih 3 Biji Seringgit

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Negeri Kedah memang terkenal dengan pelbagai makanan yang sedap dan menarik. Kalau singgah di mana-ma...